Posted in cerita

Uwais Al Qorni

27 Oktober 2018 πŸ’ž

Advertisements
Posted in cerita

Bulannya

“Bundaaaaaa, aku sayang Bunda πŸ’ž”

Ditunggu, Nak…

Posted in cerita

Nyaman

Aaaakkkk setelah dua pekan lalu didiagnosis ini-itu, dan ujung-ujungnya ternyata yang dibutuhkan adalah kenyamanan. Kenyamanan berkomunikasi, bagaimana cara beliau-beliau menyampaikan kondisi diri ini kepadaku. Bukan melulu tentang dia lebih pintar dari dia, atau apa. Tapi tentang pembawaan berita kepada si penderita bahwasanya dia baik-baik saja, hanya kurang ini ini ini dan dapat ditanggulangi dengan begini begini dan begini, serta jangan melupakan kuasa Allah Sang Maha Pemilik Segalanya, Allah yang akan atur semuanya, serahkan kembali kepada Allah, berikhtiar perlu, tapi lebih perlu lagi untuk menghamba dan berdoa, tawakal. Dan akhirnya sekarang legaaaaa banget, Alhamdulillaah πŸ’žπŸ‘ΆπŸ€°

Posted in cerita

Sendiri yang Tak Sendirian

Bulan depan sendirinya sudah tak sendiri InsyaAllah. Delapan bulan lalu sebetulnya juga sudah mulai tidak sendiri, tapi masih merasa seperti sendiri.

Nanti kita ketemu ya. Nanti kita main bareng ya. Nanti kita melakukan semua keseruan bareng ya.

Kamu, sangat kunanti…

Sincerely, your love -Bunda-

Posted in cerita

Se-der-ha-na

Kebahagiaan emak-emak ternyata sesederhana itu yah.
“Berapa bulan? Ih sudah besar sekali ya…….. Wih bagus itu asupannya berarti yah.”
“Suaminya gemukan sama lebih bersihan yah.”
Eak sebahagia itu sih.
Walau diri sendiri lebih kucel gegara gak bisa perawatan karena masih belum boleh kesentuh obat aneh-aneh selama kehamilan, tapi semoga bahagia yang terpancar bisa tetap buat seger yah 😘

Alhamdulillaah πŸ’ž

Posted in cerita

“Pulang”

Alhamdulilaah sekarang Eca sudah merasa berada di “rumah” yang tepat, sampai-sampai tak lagi menginginkan “rumah-rumah” lain lagi untuk “pulang”. πŸ€—

……. karena kini ku telah memijak tempat di mana ku memiliki definisi “pulang” ☺️

Posted in cerita

Tendangan dan Tinjuan #UAQ

Ya Allah, semalam benar-benar seterharu itu sama baby ini. Beberapa kali kudibuat terharu sama baby ini. Kenapa lah bisa baby nya itu nurut banget sama Ayahnya. Love banget πŸ’ž Alhamdulillaah..

Semalam adalah hari kedua kuditinggal Uda untuk i’tikaf. Sebelum i’tikaf Uda memastikan bahwa aku bersedia ditinggal di rumah atau mau dititipkan ke rumah Depok. Kulebih milih di rumah aja. Akhirnya Uda nitipin aku ke baby aku. Apa banget kan kedengarannya. Tapi memang iya. Uda seperti biasa, hobi elus-elus perut. “Nak, jagain Bunda ya, Ayah mau i’tikaf dulu, nanti kalau sudah besar, kamu sama Ayah i’tikaf bareng, okay. Tendang-tendangin aja bunda kalau lapar, biar Bunda cepat makan. Kalau kecapean, tendangin juga ya, kasih kode ke Bunda biar istirahat. Bantu Bunda buat cirik juga. Jangan lupa ingatkan Bunda waktu sholat sama minta dengerin tadarus terus ya Nak. Oke? Tos sama Ayah. Ah jagoan Ayah memang hebat.” Kemudian dia tos ke perut dan acungin jempol ke depan perut 😌

Nah bayangin sendiri lah kelakuan kupunya suami. Uda itu ngomong kayak gitu ke baby dalam perut. Kucuma bisa ketawa gemes doang sambil bilang, “Apaan sih Uda nyuruh anak tendang-tendangin πŸ˜ͺ”

Kutuh bukan ahlinya LDR pelis yea. Waktu itu baru beberapa jam aja udah kangen banget. Ngeliat madu, inget Uda, “kan Uda biasanya yang suapin madu”, lihat buah, “kan biasanya Uda yang kupasin buah”, dsb. Sereceh itu pokoknya hal-hal kayak gitu bisa buat aku melow seketika. Hiks

Dan apa yang terjadi, malam kedua ini ku rindu banget sama Uda, gabisa tidur, jam 11 lewat masih guling-guling dan nangis sesegukan dan hampir meraung-raung bilang “Uda pulang aja, Eca kangen.” Cengeng emang akutuh jan dicontoh pelis. And you know?????? Kebetulan semalam nangis itu posisinya kulagi pegang perut, baby nendang keras banget (entah nendang entah ninju pakai tangan), padahal baby aku masih 4 bulan lebih 3 minggu, tapi itu bener-bener tendangan keras banget. Aku langsung berenti nangis terus notice, “Nak, kamu mau nemenin Bunda ya? Kamu nurut sama Ayah yah suruh jagain Bunda. Maaf yaaaa Nak, Bunda gasedih lagi deh, Bunda kan ada kamu ya. Kamu mau main sama Bunda?” Dan seketika kuterhibur sama tendangan dahsyat itu. Terharu banget :'(((

Sebetulnya ini bukan hal pertama baby aku berlaku demikian. Ini sudah kesekian kalinya. Jadi awalnya itu masih sekitar jaman 16weeks lah ya, masih mual muntah bahkan diusia segitu tuh. Nah pas masa spesial itu, kukan lemes banget yak ngejalanin hari-hari. Kalau mau gerak nunggu perut enakan dulu, gabisa gerakan dadakan, gabisa dipaksain buat ngelakuin banyak hal jugak. Bahkan dalam sholat aja sampai ku pernah muntah. Kadang, jeda dari ambil air wudhu ke mulai sholat tuh harus dikasih jeda buat sekadar duduk beberapa saat atau bahkan rebahan dulu sebentar biar gamual. Sebegitunya emang aku, jan kaget sama cerita awal kehamilan aku. Semoga bumil lain gak separah aku. Nah pernah lah suatu saat Uda itu sering ngeliat aku jadinya nunda sholat kali yak. Doi seperti biasa, elus-elus terus ngomong ke baby, waktu itu sebelum berangkat ngantor, “Nak, kalau waktu sholat, baik-baik ya, jangan buat Bunda mual dulu. Kasih tanda ke Bunda biar segera sholat.” Yak benarlah, waktu itu zuhur dan kumasih gogoleran dan asik pegang HP pas adzan. Daaaaannnnn, kerasaaaaa banget perut itu bergerak (kalau hamil akan berasa beda perut gerak gegara baby dan gerak gegara lapar atau lainnya). MasyaAllah, batiba kulangsung ingat, oia ada baby (InsyaAllah boy) yang kalau ku lalai-lalai sholatnya, nanti gimana dia mau jadi lelaki yang dengar adzan langsung bergerak ke masjid. Di situ kulangsung semangat buat lepasin HP, bangun dan pelan-pelan wudhu dan sholat. Asharnya juga begitu gengs, babynya bergerak lagi. Dan itu berlangsung beberapa hari dong setiap adzan zuhur-ashar. Karena kalau Maghrib, memang hawanya cepat sholat, Isya juga cepat sholat. Ya Allah, waktu itu cuma takjub aja, padahal waktu itu baby nya itu belum berasa gerak “keluar”, kalau yang pernah hamil dan mungkin tau, itu masih gerakannya hanya kerasa di dalam, gegara babynya belum cukup besar buat kerasa gerakan dari luar. Kerasa mungkin, tapi haluuuuusssssss banget, kudu pejamin mata dan konsen kalau mau ngerasain gerakan kecilnya dia.

Nah terus selain baby aku suka nemenin aku. Dia juga nurut sama Ayahnya. Jadikan memang akutuh agak bermasalah dengan pencernaan, aku jarang bisa buang air besar gengs. Sedangkan semasa hamil, hal itu bisa bahaya sih. Gegara nanti perutnya terasa begah dan kembung, gabaik buat baby. Dan sekalinya ngeluarin, itu biasanya keras, banyak, dan sakit. Ya bayangin aja ya namanya juga sampah numpuk 😦

Jadi solusinya kusering makan pepaya, walau kadang manjur, kadang tetap hampir lebih tiga hari ku gak cirik (cirik bahasa Bengkulu yang artinya BAB ya gengs). Pernah suatu saat, ku cirik itu sakiiiiittttt banget. Ngeluarinnya harus ngejan dan berdarah. Dan waktu aku cerita ke Ibu aku, katanya gaboleh banyak ngejan kalau lagi hamil, kesian baby nya terganggu. Betul uga sih yak. Terus curhat ke Uda. Dengan santai Uda, “Nak, besok-besok bantu Bunda cirik, okay. Kamu tendangin aja tuh ciriknya Bunda ya, bantu biar keluar semua ciriknya. Biar kamu juga lega dan sehat-sehat di sana.” Daaaaannnnn benar dong gengs, besoknya ku cirik, hari setelahnya juga cirik. Tanpa sakit tanpa ngejan, tanpa hambatan, ciriknya lancar Alhamdulillaah.. Dan sekarang ciriknya sudah mulai membaik. Paling engga dua hari berturut-turut cirik, besoknya engga, besoknya dua hari berturut-turut cirik lagi. Gak kayak dulu yang musti nunggu sampai mau lewat tiga hari, karena biasanya ku cirik di hari hitungan ke empat, gengs 😦 syedih kan. Terharu ku dibuatnya.

Kehamilan baby ku ini memang gak mudah, gengs. Kusempat flek. Dan nangis meraung-raung gegara kukira babynya udah gada pas bulan kedua mau ketiga waktu itu. Uda dibuat stress juga dengan kondisi aku yang dari awal memang “spesial”, ditambah waktu itu ngeflek, tambah lah aku gabisa diem tiap hari kerjanya melow doang. Tapi itu semua kejawab pas periksa kandungan kan. Babynya itu kuat gengs, nyerap semua punya Bundanya. Wkwkwkwk Bundanya yang badannya digerus sama dia. BBku turun teyus gengs, mangkanya sebelum Ramadhan ku kontrol lagi ke dokter, kugadiizinin buat puasa huhu 😦

Tapi baby aku sangat-sangat bisa nguatin aku disaat-saat kayak gini. Dia sangat menenangkan hati ini gegara dia fine walau akunya ambruk. Itu yang buat aku semangat buat selalu ingat untuk disiplin ngasih asupan ke diri aku sendiri, karena dia mah gamasalah, yang masalah tubuh akunya. Kuhampir kalah pintar urusan makan sama baby di perut huhu. Ah dia pinter banget. Strong banget. Dia sholih InsyaAllah. Nurut lagi sama Ayahnya. kusenang kusayang πŸ’ž Alhamdulillaah

Sampai berjumpa ya Nak.
-dari Bunda dan Ayah, yang sayang kamu bahkan sebelum kita saling bertemu-

#UAQ

Posted in cerita

Happy Meal

Alhamdulillaah.. Sepertinya kumulai memasuki fase happy meal. Aamiin..

Happy meal, happy tummy..

Dan kuselalu suka bagian ketika suami elus-elus perut, kapanpun. Bangun tidur, sebelum berangkat kerja, pulang kerja, makan malam bersama, sebelum tidur, dan saat-saat mual, atau bahkan tengah-tengah saat kita asik ngobrol. Kujuga suka bagian kutiduran dekat suami yang sedang baca Qur’an kemudian elus-elus perut. Happy tummy.

Happy-happy di dalam tempat kokoh di dalam sana ya Nak. Jadi anak sholih/sholihah ya Nak. We love you πŸ’ž

Posted in cerita

Primigravida

Hallo, aku Eca, aku berusia 23 y.o. ketika menikah, dan pada bulan ketiga pernikahan I’m pregnant. Dan sebagai calon ibu muda, kumerasa lemah. Lebih tepatnya entah kenapa kumerasa payah 😦

Ku resign beberapa pekan sebelum menikah atas permintaan suami yang ingin kumenjadi istri bukan paruh waktu. Pekerjaanku kini? Tak banyak. Hanya bercanda ria bersama suami, itu saja. Pekerjaan sampinganku ialah belajar masak, suami memiliki selera rasa masakan yang tinggi, masakan-masakan Sumatera, bukan masakan western ala-ala. Selain masak, kumelakukan semacam ritual yang gabetah kalau tak kukerjakan sendiri. Be-be-nah. Iya, dari gadis, kugasuka melihat segala sesuatu berantakan dan dirapihkan dengan ala kadarnya, kugabetah.

Dan kini? I’m pregnant dan kumulai merasa lemah tak berdaya (lebay). Padahal kugapunya pekerjaan yang memberatkan diriku dan kumerasa strong, tapi mau dikatakan apa lagi, kumerasa begitu payah saat-saat ini 😦

Kini kumulai berpikir untuk memakai asisten rumah tangga sajaaaaa~ Alangkah lemahnya bumil satu ini. Padahal udah gak ngapa-ngapain, masih aja minta dibantu. Hiks. Maafkeun. Semoga bumil-bumil di luar sana selalu strong dan gak selemah diriku. Hiks..